Pratinjau Washington Wizards 2006-07

      No Comments on Pratinjau Washington Wizards 2006-07
Washington

Panas mungkin untuk pelatih kepala Wizards Eddie Jordan saat ia memasuki musim ketiganya sebagai pelatih kepala tim. Meskipun memimpin Washington ke tempat playoff berturut-turut, tim secara keseluruhan belum menunjukkan peningkatan pada pertahanan dan tidak dianggap serius sebagai ancaman kejuaraan oleh siapa pun.

Kekuatan Wizards adalah penjaga aneh mereka, Gilbert Arenas. Arenas adalah pencetak gol terbanyak keempat  slot online terpercayadi NBA musim lalu, tetapi masih gagal mendapatkan banyak rasa hormat karena ia hanya menjadikan tim All-Star sebagai pengganti. Sementara poinnya ada, beberapa merasa Arenas akan lebih baik memotret lebih sedikit dan mengambil tampilan yang lebih baik. Persentase tiga poinnya 36,8% tentu saja tidak membenarkan tembakan hampir tujuh lemparan tiga angka dalam satu pertandingan. Tidak ada pertanyaan, bagaimanapun, bahwa Arenas dapat mengisi ember setiap malam dia mau.

Yang melengkapi “Tiga Besar” Wizard adalah Caron Butler dan Antwan Jamison. Butler adalah pencetak gol sayap muda yang cedera untuk waktu yang cukup lama musim lalu tetapi memiliki dampak besar pada timnya ketika dia bisa bermain. Dia harus bagus untuk 17-18 poin per game. Di posisi penyerang lainnya, Jamison adalah pencetak gol dalam yang bagus dan dia rata-rata mencetak hampir 20 poin dan 10 rebound per pertandingan musim lalu.

Pemeran pendukung lainnya untuk Wizards termasuk shooting guard DeShawn Stevenson dan Antonio Daniels dan pria besar Brendan Haywood. Stevenson dan Daniels bersama-sama harus memberikan serangan yang cukup untuk memuji Arenas di posisi penjaga, tetapi tidak ada yang mendekati puncak kelas di keduanya. Kedua penjaga rata-rata mendekati atau lebih dari sepuluh poin dalam satu pertandingan musim lalu, tetapi Stevenson bukanlah seorang Wizard ketika dia melakukannya. Haywood adalah orang besar yang bisa diservis, meskipun sedikit mengecewakan, yang akan diandalkan untuk rebound yang sulit. Itu berarti rata-rata lebih dari 5,9 game biasa.

Masalah utama bagi para Penyihir tampaknya adalah bahwa mereka dianggap sebagai tim satu atau dua orang yang terbaik. Mereka tidak memiliki mentalitas bertahan dan sangat tidak konsisten dari pertandingan ke pertandingan. Untuk mencapai langkah selanjutnya mereka memiliki banyak pekerjaan yang harus dilakukan, terutama dengan peningkatan bakat di seluruh Wilayah Timur. Sangat sulit untuk memproyeksikan tim ini, terlepas dari bakat Arenas, karena finis lebih baik daripada tempat playoff empat terbawah dan tersingkir di babak pertama seperti dua musim terakhir.